oleh

Sat Reskrim Polres Klungkung Gelar RJ Pencurian Hp, Korban Dan Pelaku Sepakat Berdamai

KLUNGKUNG – Sat Reskrim Polres Klungkung menggelar restorative justice atau keadilan restorasi perkara tindak pidana pencurian handphone. Restorasi digelar salah satu ruangan yang bertempat di Aula Jalaga Dharma Pandhapa, Kamis (30/6/2022).

Atas ijin Kasat Reskrim Polres Klungkung restorative justice di pimpin oleh Kaur Binopsnal Sat Reskrim Polres Klungkung Ipda Dewa Nyoman Alit Purnawibawa, SH mengatakan, korban MS telah memaafkan terduga pelaku DNR. Ia menuturkan, kesepakatan damai antara keduanya sudah terjadi di ruang reskrim namun hari ini baru dilakukannya pertemauan kepada para korban, pelaku dan saksi.

“Kita memediasi bahwa kesepakatan damai antara terduga pelaku dan korban tidak akan melanjutkan ke tahap berikutnya. Kita gelar musyawarah hari ini yang langsung hadiri oleh saksi maupun pihak terkait,” Ucapnya

Peristiwa pengambilan handphone terjadi pada hari sabtu tanggal 25 Juni 2022 sekira pukul 08.30 Wita di warung betutu yang berada di Jalan Gajah Mada Kel. Semarapura Kangin, Kecamatan Klungkung dimana korban MS berbelanja membeli nasi dan saat membayar meletakkan 1 (satu ) buah handphone merk Xiaomi Redmi note 5 warna hitam di meja rombong dagangan.

Kemudian setelah membayar korban langsung meninggalkan warung nasi betutu tersebut dan ingin berbelanja kembali di Indomaret setelah mengambil handphone ternyata korban baru ingat bahwa handphone tertinggal di warung betutu,namun di tanyakan kepada pemililik dan beberpa orang di warung bahwa tidak ada yang mengakui menemukan atau melihat handphone tersebut. Peristiwa tersebut dilaporkan oleh korban ke Klungkung atas dugaan pencurian,” ungkapnya.

Namun tidak butuh waktu lama setelah menerima laporan kehilangan 1 Buah Handphone merk Xiaomi Redmi note 5 warna hitam team opsnal Sat reskrim melakukan penyelidik kasus tersebut setelah dilakukannya pemerikaan di Tkp maupun kepada saksi-saksi yang mengetahui kejadian tersebut, akhirnya Sat Reskrim Polres Klungkung menemukan bukti permulaan yang cukup bahwa Handphone diambil oleh terduga pelaku DNR

Sebelumnya, pelaku dijerat melanggar Pasal 362 KUHPidana. Dengan adanya mediasi perdamaian ini, korban mencabut laporan dan pelaku berjanji tidak akan mengulangi perbuatannya.

Perdamaian tersebut sesuai dengan peraturan Kepolisian Nomor 08 Tahun 2021 tentang penanganan tindak pidana berdasarkan keadilan restoratif. Perdamaian dihadiri oleh korban.Palaku dan disaksikan oleh para saksi.

Restorative justice (RJ) menjadi program yang dicanangkan Kapolri Listyo Sigit. Penanganan kasus dengan RJ ini merupakan langkah untuk mengikuti dinamika perkembangan dunia hukum yang mulai bergeser dari positivisme ke progresif. Hal itu untuk memenuhi rasa keadilan masyarakat.

Komentar

News Feed