oleh

Polres Indramayu Berhasil Ungkap Kasus Pembunuhan

INDRAMAYU – Kepala Kepolisian Resor Indramayu jajaran Polda Jabar AKBP Suhermanto, S.I.K., M.Si., didampingi Kasat Reskrim Polres Indramayu, AKP Hamzah Badaru S.I.K menggelar konferensi pers pengungkapan perkara tindak pidana pembunuhan bertempat di Mapolres Indramayu, Jawa Barat. Selasa, (08/09/2020) sore hari pukul 16.00 Wib.

Dalam paparannya Kapolres Indramayu, AKBP Suhermanto mengatakan hasil perkembangan penyidikan kasus di Desa Bangodua blok Pemengkang Rt. 008 Rw. 004 Kecamatan Bangodua Kabupaten Indramayu, bahwa berdasarkan hasil pemeriksaan dari saksi-saksi dan olah TKP serta hasil dari otopsi dapat disimpulkan kejadian yang kemarin di dalam rumah pelakunya adalah suaminya sendiri tersangka atas nama M (65) thn.

Sambungnya, pada saat pemeriksaan awal keterangan tersangka saudara M selalu berubah-ubah. Dan kita lakukan pemeriksaan secara intensif kepada tersangka bahwa kejadian tersebut terjadi pada bulan Agustus tahun 2020.

“Adapun permasalahan sampai korban JH (Alm) 65 thn sampai dibunuh, berawal korban minta uang kepada tersangka sebesar RP. 150.000 (Seratus lima puluh ribu rupiah,” terangnya.

Karena tersangka tidak memiliki uang, saat itu terjadi pertengkaran. akhirnya korban mengusir tersangka dari rumah.

Lanjut masih kata Kapolres, sebagai suami yang tidak dapat memenuhi kebutuhan istri dan tersangka emosi akhirnya korban di cekik lehernya sampai meninggal dunia.

Selanjutnya dalam kondisi meninggal, korban ditinggalkan oleh tersangka.

“Kemudian setelah kembali ke rumah dan melihat jasad istrinya sudah tidak bernyawa, spontan tersangka mengambil cangkul dan mengubur korban didalam kamar,” paparnya.

Ditambahkannya, selang beberapa hari kemudian warga merasa kehilangan korban dan menanyakan kepada tersangka, dan jawaban tersangka bahwa istrinya sedang keluar mencari kerja.

“Karena masyarakat curiga dengan bau busyuknya kemudian saksi bersama kepala Desa mendatangi rumah tersangka karena pintunya terkunci kemudian masuk lewat jendela setelah masuk didalam rumah dan mencari sumber bau tersebut dan ditemukanlah jenazah korban di kubur di bawah kasur tersebut,” ungkap Kapolres.

Kapolres Indramayu menyampaikan, bahwa atas perbuatannya tersangka M dikenakan pasal 44 Ayat (3) UU RI No.23 Tahin 2004 tentang Penghapusan Kekerasan Dalam Rumah Tangga (PKDRT) dan atau Pasal 338 KUHPidana dengan ancaman hukuman 15 tahun penjara.

“Kini pelaku berikut barang bukti 1 (satu) buah cangkul, 1 (satu) buah buku nikah, 1 (satu) buah spanduk warna hitam, 2 (dua) buah karung plastik bekas, 1 (satu) potong kain tapih, 1 (satu) potong papan bekas, 5 (lima) potong pakaian bekas dan2 (dua) potong kayu diamankan di Mapolres Indramayu guna proses penyidikan selanjutnya. Pungkasnya.

HMS/Jarot

Komentar

News Feed