oleh

KPK Kembali Lakukan OTT Di Kaltim, Ini Yang Diamankan !

KALTIM – KPK kembali menggelar operasi tangkap tangan (OTT) terhadap kepala daerah. Kali ini dilakukan di wilayah Penajam Paser Utara, Provinsi Kalimantan Timur.

Pelaksana tugas (Plt) Juru Bicara Bidang Penindakan KPK Ali Fikri mengatakan, bahwa salah satu pihak yang terjaring dalam OTT ini yakni Bupati Penajam Paser Utara Abdul Gafur Mas’ud.

Giat OTT tersebut, kata Ali, dilakukan pada Rabu (12/01/2022) sore kemarin. Tim penyidik KPK langsung mendatangi wilayah tersebut.

“Benar, informasi yang kami peroleh, Rabu 12 Januari 2022 sore hari, tim KPK berhasil menangkap beberapa pihak dalam kegiatan tangkap tangan terkait dugaan tindak pidana korupsi oleh salah satu kepala daerah di Provinsi Kalimantan Timur,” kata Ali dalam keterangannya, Kamis (13/01/2022).

Ali mengatakan, bahwasannya saat ini beberapa pihak yang ditangkap segera dilakukan permintaan keterangan dan klarifikasi oleh Tim KPK.

Sebelumnya, Wakil Ketua KPK Nurul Ghufron membenarkan, adanya kegiatan OTT tersebut yang dilakukan pada Rabu (12/1/2022) sore.

“Perlu kami sampaikan, bahwa benar KPK kemarin tanggal 12 Januari 2022 telah melakukan giat tangkap tangan terhadap penyelenggara negara di wilayah Penajam Paser Utara,” kata Ghufron dalam keterangannya kepada wartawan, Kamis (13/01/2022).

Lebih lanjut Ghufron mengatakan, kegiatan OTT ini dilakukan atas dugaan penerimaan suap atau gratifikasi terhadap penyelenggara negara.

Hanya saja, kata dia, saat ini Tim Penyidik masih bekerja dan melakukan pemeriksaan 1×24 jam untuk menentukan sikap dari hasil pemeriksaan ini.

“Dugaan penerimaan suap dan atau gratifikasi, sementara ini kami masih melakukan pemeriksaan selama 1×24 jam untuk memperjelas duduk perkaranya,” beber Ghufron.

Dia meminta kepada masyarakat, untuk bersabar dan memberi ruang kepada Tim Penyidik KPK bekerja. Sebab, informasi lebih lengkapnya akan segera disampaikan oleh KPK, baik terkait lembaga negara yang diperiksa dan turut terjaring dari OTT ini.

“Karena itu kami minta masyarakat bersabar dan memberi kesempatan kepada tim KPK untuk bekerja menyelidik kasus ini, selanjutnya nanti akan kami infokan secara lebih komprehensif,” tukasnya.

@Red

Komentar

News Feed