oleh

Cegah Permainan Harga Ivermectin, Dirkrimsus Polda Sulsel Datangi Apotek dan Distributor PBF

Direktorat Reserse Kriminal Khusus PoldaSumsel mendatangi apotek dan distributor PBF untuk melakukan pengecekan dan memastikan stok obat Ivermectin tersedia. Selain untuk memastikan ketersediaan, juga sebagai upaya mencegah lonjakan harga di luar batas kewajaran.

“Dalam kondisi masih tingginya kasus positif Covid-19, permintaan obat Ivermectin serta obat lainnya yang dapat mengatasi dan mencegah terpaparnya virus tersebut meningkat, jika tidak diantisipasi bisa terjadi kelangkaan dan permainan harga yang dapat membebani masyarakat,” kata Kabid Humas Polda Sumsel, Kombes Pol Supriadi, Minggu (5/7/2021) kemaren.

Menurut dia, menindaklanjuti Surat Edaran Kemenkes Tentang Harga Eceran Tertinggi (HET) 11 jenis obat saat masa pandemi Covid-19, pihaknya menurunkan tim Ditreskrimsus untuk melakukan pengecekan di apotek dan distributor perusahaan besar farmasi (PBF).

Dalam pengecekan yang dikoordinir langsung Direktur Reskrimsus Polda Sumsel, Kombes Pol Anton Setiyawan, beberapa hari terakhir dilakukan pengecekan apotek Mandiri, apotek Fuji, distributor PBF PT Indofarma Global Medika, PT Karunia Mitra Distribusi, dan distributor PBF PT Kebayoran Farma di Palembang.

Dalam pengecekan itu, tidak ditemukan masalah kelangkaan obat 11 jenis yang tercatat dalam daftar Surat Edaran Kemenkes serta tidak ditemukan permainan harga melampaui batas HET yang ditetapkan pemerintah.

“Sebagai gambaran apotek Mandiri yang berlokasi di Jalan Lingkaran I No.357, Kelurahan 15 Ilir Dempo Luar, menjual obat merek ivermax dengan harga jual Rp260.000 per kemasan atau mengambil keuntungan sekitar Rp35.000 dari harga beli/modal Rp225.000 dari distributor PBF PT.Bima Sakti Medika,” ujarnya.

Dia menjelaskan, dari hasil pengecekan apotek maupun distributor, stok obat terutama jenis Ivermectin tersedia cukup banyak karena obat tersebut selama ini biasa digunakan masyarakat sebagai obat cacing.

Dengan adanya isu obat tersebut dapat digunakan sebagai obat Covid-19 yang belum ada uji klinisnya, maka harga obat ivermectin akhir-akhir ini melambung antara Rp350 000 – Rp500. 000 per botol.

Untuk meredam keresahan masyarakat dan mengantisipasi kelangkaan obat tersebut serta permainan harga di luar batas kewajaran, Kapolda Sumsel Irjen Pol Eko Indra Heri telah memberikan arahan ke satuan wilayah jajaran polda untuk membuat tabel pelaporan terhadap pengecekan harga 11 jenis obat saat masa pandemi Covid-19.

“Kegiatan itu akan dipantau secara rutin oleh Subdit Indagsi dan satwil jajaran serta memberikan petunjuk dan pengarahan (Jukrah) terhadap tindakan kepolisian apabila ada distributor, apotek, dan toko obat yang menjual 11 jenis obat yang terdapat dalam daftar SE Kemenkes di atas harga HET maka akan ditindak sesuai UU No. 8 Tahun 1999 Tentang Perlindungan Konsumen Jo Peraturan Menteri Kesehatan RI No. 98 Th. 2015 Tentang Pemberian Informasi HET obat,” ujarnya.@mi

Komentar

News Feed